Misterius Objek Luar Angkasa Yang Bisa Jadi Sebuah Komet

Misterius Objek Luar Angkasa Yang Bisa Jadi Sebuah Komet

Share now

Oumuamua, pengunjung pertama yang diketahui dari luar tata surya kita, sudah lama berlalu, tapi itu masih membuat para ilmuwan menebak. Penjelasan baru mengusulkan bahwa objek aneh itu adalah “agregat debu berbulu mengerikan” itu istilah teknis. Tampaknya diproduksi oleh komet yang rusak.

Itulah penjelasan yang dikemukakan oleh Zdenek Sekanina, seorang astronom di Jet Propulsion Laboratory NASA. Dalam sebuah makalah baru yang tidak dipublikasikan. Penjelasannya mengacu pada pengamatan komet yang pecah saat mereka mendekati matahari.

Oumuamua adalah objek antarbintang yang terdeteksi oleh para astronom melalui sistem tata surya kita pada Oktober 2017. Itu adalah objek antarbintang pertama yang pernah dilihat oleh para ilmuwan, meskipun mereka berharap ribuan lainnya tidak diketahui. Sejak kemunculan Oumuamua, para ilmuwan telah memperdebatkan apa objeknya: asteroid atau komet, planetesimal yang robek. Penjelasan yang paling tidak mungkin, sebuah penyelidikan alien.

Lihat Juga Berita:  Gerhana Matahari Cincin 2019 Di Indonesia

Luar Angkasa

Makalah baru menambahkan loop lain untuk masalah yang sudah rumit dengan menyarankan bahwa objek berubah selama waktu singkat di tata surya kita. Para ilmuwan hanya bisa melihat Oumuamua ketika sudah dalam perjalanan keluar dari lingkungan itu. Jadi, sementara objek tampak kemerahan, panjang dan tipis selama keluarnya, itu mungkin sudah dimulai dengan sifat yang berbeda. [‘Oumuamua dalam Foto: Pengunjung Antar Bintang Pertama Tata Surya Dijelaskan]

Dimulai dengan gagasan itu, makalah baru membandingkan Oumuamua dengan komet yang samar namun lebih biasa yang diamati oleh para astronom. Biasanya, ketika komet redup ini berjarak seperempat jarak Bumi dari matahari, mereka tidak selamat dari kunjungan itu. Dan kematian komet bukanlah proses yang tenang; sebagai gantinya, komet-komet ini mengalami ledakan yang disebut yang memicu disintegrasi mereka.

Lihat Juga Berita:  Robot Rover Curiosity Ini Selfie Sebelum Memulai Perjalanannya Di Mars

Secara khusus, makalah ini mempertimbangkan sebuah komet yang disebut C / 2017 S3 (Pan-STARRS), yang merayap masuk dari Oort Cloud, yang mengelilingi tata surya kita. Komet ini mengalami dua ledakan kekerasan sebelum akhirnya hancur berkeping-keping. Para pengamat mengumpulkan beberapa data aneh yang menyatakan bahwa sisa-sisa C / 2017 S3 telah menjadi “kumpulan debu yang sangat longgar dan sangat longgar” bahkan sebelum mencapai pendekatan terdekat ke matahari.

Meskipun asal-usul dan struktur ‘Oumuamua yang tepat telah membingungkan para ilmuwan, penjelasan ini menawarkan kerumitan baru: bahwa objek itu sebenarnya bukan benda padat ketika para ilmuwan pertama kali melihatnya, tetapi sebaliknya adalah kumpulan sisa-sisa. Makalah baru ini mengusulkan bahwa nasib yang mirip dengan nasib C / 2017 menimpa Oumuamua, dengan ledakannya terjadi sebelum pengamatan ilmiah terjadi, sehingga menyamarkan struktur asli objek.

Lihat Juga Berita:  Astronom Ini Berhasil Temukan Inti Galaxi Paling Terang Di Alam Semesta

Sumber: Euronews

Facebook Comments

Baca Juga Berita: